Feeds:
Pos
Komentar

Archive for April, 2008

Nggak bisa banyak komentar tentang gigs ini, soalnya saya lebih banyak berada di luar venue. Niatnya emang cuman sekedar main ama ketemu temen-temen, tapi karena Om Kecenk rekues pengen band-nya di poto maka saya juga jepret-jepret sedikit. Cuman Stronger Than Before sama This Heart yang sempet kejepret, yang lainnya nggak.. hehehe.. maaf yaaa. Nah karena emang niat awal dateng ke gigs cuman kongkouw *ceileh* jadi yaa ngga merhatiin band-band yang main so saya ngga bisa ngereview macem-macem. Yang jelas banyak anak kembar di gigs itu (potongan sama gaya-nya mirip -terutama yang cewek)

What is Hardcore show without circle pit and a little violence. har..har..har..

Read Full Post »

Jika Cinta itu Sistem

Hmm, dapet dari milis nih, sebenernya agak basi dan aku juga nggak paham sepenuhnya, tapi lumayan bikin ngekek .. enjoy!

Seandainya hatimu adalah sebuah system,
maka aku akan scan kamu untuk mengetahui port mana yang terbuka Sehingga tidak ada keraguan saat aku c:\> nc -l -o -v -e ke hatimu,tapi aku hanya berani ping di belakang anonymouse proxy, inikah rasanya jatuh cinta sehingga membuatku seperti pecundang atau aku memang pecundang sejati whatever!

Seandainya hatimu adalah sebuah system,
ingin rasanya aku manfaatkan vulnerabilitiesmu, pake PHP injection Terus aku ls -la; find / -perm 777 -type d,sehingga aku tau kalo di hatimu ada folder yang bisa ditulisi atau adakah free space buat aku?. apa aku harus pasang backdor “Remote Connect-Back Shell”jadi aku tinggal nunggu koneksi dari kamu saja, biar aku tidak merana seperti ini.

Seandainya hatimu adalah sebuah system,
saat semua request-ku diterima aku akan nogkrong terus di bugtraq untuk mengetahui bug terbarumu maka aku akan patch n pacth terus,aku akan jaga service-mu jangan sampai crash n aku akan menjadi firewallmu aku akan pasang portsentry, dan menyeting error pagemu ” The page cannot be found Coz Has Been Owned by Someone get out!” aku janji gak bakalan ada macelinious program atau service yang hidden, karena aku sangat sayang dan mencintaimu.

Seandainya hatimu adalah sebuah system,
jangan ada kata “You dont have permission to access it” untuk aku, kalau ga mau di ping flood Atau DDos Attack jangan ah….! kamu harus menjadi sang bidadari penyelamatku.

Seandainya hatimu adalah sebuah system, …?
Tapi sayang hatimu bukanlah sebuah system,
kamu adalah sang bidadari impianku, yang telah mengacaukan systemku!
Suatu saat nanti aku akan datang n mengatakan kalau di hatiku sudah terinfeksi virus yang Menghanyutkan, Ga ada anti virus yang dapat menangkalnya selain …kamu.

Read Full Post »

Seorang anggota Dewan berinisial JS (anggap aja inisial dari Juara Satu, Juragan Sepatu, Jeroan Sapi, atau apa gitu deh..) dilaporkan oleh seorang satpam gara-gara merampas handycam yang digunakan oleh satpam tersebut untuk merekam kerusuhan yang melibatkan si JS. Untuk berita selengkapnya tentang apa dan bagaimana kerusuhan tersebut bisa dibaca di sini (silahkan di klik).

Wah hebat ya Indonesia.. selain anak kecil yang masih harus disuapin dan anak kecil yang masi gampang ngambek.. ternyata Preman juga bisa jadi anggota dewan. Ini membuktikan kalau ternyata Indonesia adalah negara yang sangat demokratis, ini dapat dilihat dari bagaimana Indonesia memberikan kesempatan yang sebesar-besarnya bagi seluruh warganya untuk menjadi anggota Dewan.

quote of the day :”Saya ini anggota dewan. Kamu orang kecil tahu apa. Kompleks ini milik saya, tahu!” – JS. (Moral yang diambil : Orang kecil memang nggak tau apa-apa, sementara yang nggak diketahui oleh anggota dewan tersebut hanyalah beda antara pintu masuk dan pintu keluar)

N.B : Jangan percaya gitu aja sama media, mungkin aja berita itu sebenernya cuma April Mop ;p

Read Full Post »

Udah seminggu ini saya mencoba beralih pake sistem operasi gratisan (baca : linux, lebih tepatnya pake distro Ubuntu 7.10). Sebenernya udah lama keinginan make linux, tapi selalu aja ada halangan, terutama halangan dari diri sendiri hehehe…

Alasan pertama yang bikin saya telat nyobain linux gara-gara jama baheula dulu gara-gara nyoba install linux (waktu itu kalo ga salah pake distro redhat), partisi berantakan, banyak data-data di hardisk yang ilang. Trus alasan berikutnya itu takut sama kurangnya support hardware di linux, nah yang ini juga ada ceritanya, dua taun yang lalu saya pernah nyoba install ubuntu 5.05 trus begitu masuk ke sistem operasinya, eh yang ada cuman bengong, ga bisa ngapa-ngapain.. ngga ada suara, modem ga kedetect, dlsb.. dan dibutuhin akses internet untuk bisa ngelengkapin sistem operasi yang waktu itu udah keinstall, nah secara waktu itu saya blom ada akses internet di rumah, dan kayaknya kalo bolak balik warnet untuk cari “pelengkap-pelengkap” linux tuh cukup memakan waktu dan biaya, maka saya memutuskan untuk kembali ke Windows tercinta (bajakan pastinya).

Nah entah kenapa nih, sekitar dua mingguan itu, rasanya kok kayak ngidam pengen ganti sistem operasi. Mau upgrade ke vista kayaknya ngga mungkin, secara spesifikasi komputer masih di bawah standar kelayakan, lagian saya juga belom bisa nemuin istimewanya vista tuh apa. Alternatif kedua ya nyoba pake Mac OS, nah ini lebih ga mungkin lagi, kecuali tau-tau ada orang yang rela ngasi sumbangan MacBook ke saya. Tinggal alternatif ketiga deh.. ya itu, make Linux, hmm saya pikir kenapa enggak dicoba? toh sekarang udah ada akses internet di rumah, trus juga udah banyak orang yang ngedistribusiin dvd repo-nya. kayaknya nggak bakal kesulitan deh untuk “ngelengkapin” persenjataan sistem operasi terbuka ini.

Diputuskan saya akan menginstall Ubuntu 7.10, soalnya dari beberapa review, distro ini interface-nya cukup user-friendly dan punya komunitas yang bagus. Kebetulan saya juga punya CD ISO-nya dari bonus majalah Chip, jadi tinggal burn ke CD aja.

Bismillah…Instalasi dimulai, pertama agak deg2an juga, takutnya pengalaman pertama keulang, tapi saya antisipasi dengan backup file-file yang penting. Tapi Alhamdulillah, proses instalasi berjalan dengan mulus 🙂

Begitu masuk ke “dalemannya”, first impression saya adalah ..GUI-nya menarik, user-friendly.. Terus cek support hardware.. vga beres, sound beres, bluetooth beres.. intinya hampir semua hardware di komputer saya bisa dikenali, kecuali webcam (ah lagian saya juga ngrasa ga perlu2 amat pake webcam). Berarti ketakutan akan support hardware teratasi sudah.

Percobaan pertama adalah masang mp3. Software yang udah bawaan dari sononya adalah Totem ama Rhytmbox, nah loh? kok ga keluar suaranya? padahal sound kayaknya baik-baik aja. Usut punya usut ternyata belom ada codecs-nya, hmm solusinya ya update dari internet. Nah trus saya coba konek internet pake gprs-nya xl melalui hp sony ericsson.. wah agak bingung juga, maka mau ngga mau sementara saya pindah ke windows lagi untuk onlen lewat situ cari-cari informasi tentang konek internet di ubuntu menggunakan hp gprs. Sip nemu! ternyata ga perlu cari2 SE PC suite atau driver macem-macem, cukup tancepin kabel data ke komputer, terus atur settingan lewat pppconfig, jadi deh bisa onlen, gampang banget caranya. sip sip sip

Setelah konek ke internet, kayaknya segalanya bakal lebih gampang deh. Nah melalui Synaptic Package Manager atau lewat opsi add/remove applications semua kekurangan bisa ditambal. Mulai dari codecs untuk mp3, terus player untuk video, juga aplikasi-aplikasi yang cukup penting untuk mainan game, yaitu DOSBox (DOS Emulator, berguna untuk mainin game2 jadul under DOS), dan beberapa emulator seperti emulator Zsnes (untuk Super Nintendo), dan VBA (untuk Game Boy Advance).

Sebenarnya udah banyak aplikasi bawaan installan yang lebih dari cukup untuk dipake sehari-hari. Untuk ngetik/bikin presentasi/bikin spreadsheet, ada OpenOffice, untuk chatting juga udah ada pidgin, untuk edit-edit foto ada GIMP (tapi jujur aja, masih blom kebiasa, masih lebih enakan photoshop, tapi denger-denger pake emulator wine potosop cs2 bisa jalan di Linux). Lumayan.. 🙂

Nah, sudah semingguan ini saya jarang make windows (kebetulan komputer saya dipake dual booting windows xp sama ubuntu), palingan pake windows waktu kemaren lagi kumat usilnya ngedit-ngedit fotonya Roy Suryo pakek potosop, tapi untuk pemakaian sehari-hari kayak ceting, browsing, ngetik-ngetik, ngerjain kerjaan, udah saya biasain pake Linux.

Hmm kesan make Linux menurut saya tuh.. pertama.. aman, ya aman dari virus gitu maksudnya. Trus kedua ngrasa ga ada beban mental gara-gara make sistem operasi bajakan plus sofwer2 bajakan (engg..tapi mp3 kayaknya tetep bajakan deh, ga peduli pake sistem operasi apa), ketiga.. freedom, yah rasanya lebih bebas lah, open source gitu loh.. meskipun belum bisa nemuin kebebasan yang ada di Linux ampe jauh, tapi seengaknya ada rasa berdebar-debar waktu otak-atik terminal. Keempat, nostalgia jaman DOS, nah kalo lagi make terminal kan feel-nya kayak pake DOS tuh.. ngetik2 perintah satu persatu, wah rasanyaa bener-bener ada sensasi tersendiri! Oiya satu lagi, seminggu ini saya blom ngrasain komputer hang, hehehe…

Hmm mungkin sekarang ini saya lagi euforia mainan linux, ngrasain sistem operasi di luar windows (gratisan pula), jadi kayaknya belom pantes rasanya kalo saya bilang linux is better than windows, dan belum saatnya juga saya migrasi ke linux, gimanapun juga saya masih butuh windows (untuk main the sims dan game-game buluk lainnya.). Tapi seengaknya ini jadi pengalaman yang cukup mengasyikkan hehehe…

Oiya satu lagi yang terakhir nih. menurut aku operating system dan software2 open source merupakan salah satu bentuk dari aksi etos D.I.Y, hehehhe..

Read Full Post »

Gara-gara posting foto iseng Roy Suryo, blog ini jadi rada “laku”, fyuh kayaknya blogger itu seneng banget ya kalo ada hal-hal berbau Roy Suryo. Oke.. oke, saya posting gambar gituan cuman sekedar usil, nggak kurang nggak lebih, tanpa ada maksud melecehkan Roy Suryo, cuman pengen jadiin dia obyek becandaan antar temen aja. Anyway.. emang sih beberapa statemen Roy Suryo tuh cukup “aneh” tapi yah gimanapun juga dia patut dihargai karena keberaniannya ngomong di publik dan kemampuan retorika-nya. Komentar-komentar “dagelan IT” nya juga lumayan lucu untuk disimak kok! menurut saya dia itu pantes dapet gelar pelawak IT.

Oiya omong-omong tentang perilaku usil terhadap Roy Suryo, ada sebuah blog yang secara khusus memuat gambar-gambar usil bertemakan Roy Suryo. Beberapa gambar di blog tersebut udah lumayan sering mondar-mandir di internet, termasuk di blog ini, tapi ada satu gambar yang bener2 bikin saya ketawa ngakak sambil misuh-misuh, coba cek gambar di postingan pertama, dan cek di friendster ini. FYI, badan yang ditransplantasi dengan kepala Om Roy itu adalah badan salah satu kenalan saya.

Pas saya tanyain sama temen saya yang bikin gambar itu, dia ngejawab, dia pengen memadukan Roy Suryo dengan lomografi. Secara Roy Suryo juga dikenal sebagai fotografer, dan sekarang ini lomografi sedang jadi salah satu “item” fotografi yang lagi naik daun. Masuk akal juga 😀

Kemungkinan besar, pihak yang fotonya diusilin, baik Roy Suryo, maupun mereka yang badannya di transplantasi bisa aja nggak terima sama foto-foto tersebut. Memang blog itu bukan buatan saya, tapi sebagian gambar di blog itu adalah buatan saya, dan jujur aja, blog itu juga ada karena usul usil saya. So kalo ada pihak yang ngrasa ngga terima atau ngrasa dirugikan, sini-sini curhat ama Om 🙂

Read Full Post »

Perempuan

“I have something to say to all the sons out there. To all the boys, to all the men, to all of us. It’s about women, and how they are not mere objects with curves that make us crazy. No, they are our wives, they are our daughters, our sisters, our grandmas, our aunts, our nieces and nephews. Well, not our nephews. They are our mothers. And you know somethin’, folks? As ridiculous as this sounds, I would rather feel the sweet breath of my beautiful wife on the back of my neck as I sleep, than stuff dollar bills into some stranger’s G-string. Am I wrong? Or am I right?”

(As said by Homer Simpson *yes that big dumb ape, not another Homer Simpson* at Homer’s Night Out episode)

I also have something to say to all the boys, men, and *ehem* primates out there..

Kadang kita (laki-laki, termasuk aku juga..hehehe -tapi ngga semua laki-laki kok! masi banyak yang bener2 berhati mulia) seringkali melihat perempuan cuman sebagai obyek, seringkali kita merasa bangga kalau kita berhasil “ngerjain seorang perempuan” (terserah mau diartiin gimana), bahkan ada juga beberapa dari kita yang merasa parameter kejantannya dinilai dari berapa banyak perempuan yang pernah “dikerjainnya”.

Begitu banyaknya perempuan yang dengan mudahnya bisa diajak “ngapa-ngapain” (maksudnya main layangan, menahan lapar, mengentut lama, menjelajah labirin) dengan hanya modal sedikit sepik-sepik iblis atau beberapa uang cepekan (ribu pastinya), membuat kita memberi harga yang sangat rendah terhadap perempuan.

Sebaliknya, kadang-kadang kita juga dapat disakiti oleh perempuan, merasa menjadi bagian dari permainan seorang perempuan, dan lalu kita memaki perempuan yang bersangkutan dengan kata-kata “sundal, jalang, bitch, slut, kuntilanak, monyet bau, kadal bintit, muka gepeng, kecoa bunting, babi ngepet, dinosaurus, brontosaurus, dll”. Dan hal itu lagi-lagi malahan membuat kita kembali memberi harga yang cukup rendah terhadap perempuan.

Begitu mudahnya kita memberi harga pada wanita, memposisikan wanita pada level yang lebih rendah dari kita, memandang wanita sebagai suatu obyek seksual. Tanpa kita menyadari bahwa wanita juga sama seperti kita, memiliki perasaan dan mampu berpikir untuk dirinya sendiri. Tanpa kita sadari pula bahwa kita lahir dari rahim seorang wanita.

Eng.. agak ngelantur emang postingan aku kali ini, nulisnya juga sambil agak ngantuk-ngantuk. Pengen posting ginian gara-gara kemaren ini sempet kenal sama seorang perempuan, yaaa anggap aja perempuan ini bukan perempuan yang sama masyarakat dimasukkan dalam kategori “baik-baik”. Tapi entah kenapa beberapa obrolan singkat dengannya seakan menjadi tamparan untukku. Aku yang selama ini sering sok-sokan gak suka sama diskriminasi gender ternyata atas nama ego dan juga biologis secara ga sadar aku juga sering memandang rendah perempuan. Mmm, munafik atau malah naif?

Call her bitch, but bitches have feelings too , and a little bit of love could mean so much..

Moral yang bisa dipetik dari postingan ini adalah : sebenernya di mata Roy Suryo ™ Blog ini masuk kategori positif apa negatif ya?

Read Full Post »

Karena menjadi punk rocker dirasa oleh Roy Suryo ™ tidak memiliki masa depan yang cerah, maka Roy Suryo ™ keluar dari band punk-nya dan mendirikan sebuah kuartet Dangdut. Kabar burung mengatakan, band dangdut-nya Roy Suryo ™ ini pernah menjadi band reguler sebuah kafe di kawasan jalan Magelang, Yogyakarta.

Roy Suryo kick ass! He’s my idol (idol adha apa idol fitri ya?)

Read Full Post »

Older Posts »