Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Agustus, 2008

C’est la Vie!

————————————-curhat dimulai————————————-

Pernah ngrasa kalo idup ini nggak adil? hmm mungkin gara-gara kamu ngerasa udah ngelakuin yang terbaik tapi hasilnya nggak sesuai dengan yang diarepin, atau bisa juga gara-gara ngeliat ada orang jelek,bego,kere,jahat,kentutnya bau brontosaurus tapi bisa pacaran sama orang cakep,baik,kaya.. padahal kamunya ngrasa lebih pantes dapetin si cakep itu.

Nah hal kayak gitu sering aku alamin juga, tapi kalo dipikir-pikir.. emang ada yang bilang kalo idup itu adil? sampe ada pepatah Spanyol kuno (sebenernya nggak kuno-kuno amat sih.. cuman buat nambahin efek dramatis aja aku tambahin kata “kuno”) yang mengatakan “berharap kalo idup ini bisa adil karena kamu orang baik sama aja berharap kamu nggak akan diseruduk banteng gara-gara kamu seorang vegetarian”. Beberapa kekecewaan, sakit ati, dan patah ati (ceileh) yang aku alamin belakangan ini makin ngeyakinin aku kalo idup ini emang bener-bener nggak adil. Pada awalnya tuh aku nggak terima juga tiap ngarasa kalo idup ini nggak adil, tapi makin lama aku ngrasa sebenernya jalan terbaik untuk menerima ketidak adilan idup itu yah dengan cara berusaha menerimanya. It’s not about how you keep whining to God to be fair with your life, but it’s about how you deal with your unfair life (-lebay mode on-sumpah bangga banget diriku bisa ngerangkai kata-kata sekeren ini-lebay mode off-).

Nah menurutku yaa, dengan cara kita berusaha keras untuk deal with our oh so unfair life ini maka makin lama akan terbentuk di pikiran kita kalo idup ini adil. Nah gimana tuh caranya? hmm mungkin agak sedikit cliche, tapi jalan terbaik untuk deal with our oh so unfair life ini yaitu dengan cara sabar, ikhlas, nrimo. Naaa kalo gitu berarti surrender dong? nggak ah menurutku sabar, ngalah, ikhlas, dan nrimo itu bukan surrender. Tapi justru merupakan bagian dari strategi menghadapi idup, bagian dari perjuangan kehidupan, upaya dari memperkokoh mental kita untuk memperjuangkan masa depan yang lebih baik, perjuangan untuk mencari pintu kebahagiaan lain yang lebih baik. Jadi orang yang ikhlas itu susah loh! lebih susah daripada ngamuk-ngamuk bawa goloksambil datengin cowok yang udah ngerebut cewek kita.  Beneran deh, dengan ikhlas kadang kita bisa ngrasa bener-bener jadi pemenang. Kemenangan sejati itu ada di dalam hati :D.

Aku posting kayak gini bukan berarti bilang mengalah itu lebih baik, selalu ikhlas dan sabar itu lebih oke. Ikhlas dan sabar itu sekedar in case kita udah ngrasa perjuangan kita udah sampe limitnya. Kan ada tuh orang yang suka ngotot pokoknya dia usaha pengen dapet A ya harus A, pengen jadi akuntan padahal ngitung aja ngga bisa, nah kan susah gitu.. ujung-ujungnya ntar malah pake cara kotor, makanya daripada pake cara kotor tuh mending ikhlas.. nerima kenyataan kalo ngga bisa jadi akuntan.. trus ikhlas aja kalo ternyata kerjanya malah jadi cerpenis. Intinya pokoknya dengan jadi orang yang ikhlas dan sabar maka idup bakal terasa adil, kita bakal bisa memaknai “yaah begitulah emang idup itu.. ngga selamanya berjalan sesuai keinginan”, kita nggak bakal dikit-dikit ngeluh, ngga bakal cepet depresi terus bunuh diri. Udah ya.. ngantuk nih.

Shit happens but life goes on.
Life is harsh but we must accept it.
C’est la vie !!

————————————–curhat selesai————————————-

Read Full Post »

Yogyakarta Zine Attack

pamplet kinoki

Barusan ini tadi saya baru aja pulang dari acara Yogyakarta Zine Attack. Acara ini sih niatnya pengen ngadain pameran zine, pemutaran film tentang zine, sama gigs musik. Hmm tapi sayangnya pemutaran film 100 dollars and A T-Shirt batal dikarenakan masalah teknis (kalo ga salah gara-gara proyektornya rusak plus CD yang scratch).

Sebelum bicara lebih jauh tentang acara ini, mungkin perlu saya sedikit mengungkit tentang apa sih zine itu? Zine itu kependekan dari fanzine, yaitu salah satu bentuk media cetak (meskipun sekarang ada juga yang rilis digital dalam bentuk blog atau pdf) alternatif, dimana zine itu bersifat self-published, non-komersil, dan sirkulasinya terbatas. Nah oleh karena zine itu bersifat sedemikian, maka zine bisa dikatakan sebagai suatu media yang pengerjaannya berasaskan D.I.Y (do it yourself), artinya zine itu diterbitkan secara swakelola, dibuat tanpa memikirkan untung-rugi secara material, dan dibuat berdasarkan keinginan si pembuat zine itu tanpa ada tekanan dari pihak luar, jadi zine itu berisikan suka-sukanya si pembuat zine. Isi Zine sendiri bermacam-macam, mulai dari musik, isu politik, isu gender, personal, gosip, atau malah bahkan curhatan si pembuatnya. Kalau dari hemat saya sih kemunculan zine itu dipicu dari ketidakpuasan akan media mainstream yang kadang isinya terlalu menuruti selera pasar, dan juga kadang sering menimbulkan bias akan suatu isu, nah zine ini digunakan sebagai counter/alternatif dari media mainstream yang emang kadang-kadang ngebosenin itu.

Oke kembali bicara tentang acaranya. Untuk pameran, jujur aja saya agak kecewa sama pamerannya, soalnya tuh isinya cuman zine-zine yang digantung-gantung gitu aja kayak jemuran, sebenernya hadirin (cieeh.. hadirin..) mungkin diharapkan untuk membaca atau seengaknya mengintip zine-zine tersebut, tapi yah… secara acaranya diadain pada suatu senja hari nan menyayat hati plus penerangan yang kurang, jadi kayaknya susah untuk baca-baca di situ. Sebenernya harapan saya di acara itu panitia juga mengadakan semacam workshop atau diskusi tentang zine sebagai salah satu media alternatif, tapi yah.. mungkin dikarenakan persiapan yang kurang atau bagaimana gitu, jadi yang ada pameran zine ini jadi terkesan cuman tempelan aja.

Enough about exihibition! Nah kalo untuk gigs musik-nya sendiri, aww it’s fucking awesome! Nggak ada panggung, nggak ada pembatas, yang ada cuman ruangan sebesar garasi, setumpuk ampli, dan musik-musik ngebut! Ruangan yang sempit bener-bener ngebuat interaksi antara performer dan audiens makin mantep! Sumpah asyik banget nih kalo ada acara musik kayak gini lagi (asal penonton jangan banyak-banyak, ntar bisa-bisa kejadian Beside terulang).  Singkat kata, acara malem itu ngingetin saya sama beberapa footage yang ada di film American Hardcore, sebuah film dokumenter tentang scene HC/Punk Amerika di taun 80-an.

Segini aja lah, soalnya saya udah ngantuk. Oiya, selamat buat panitia ya! acara kalian lumayan keren! Lain kali mungkin perlu dipertimbangkan untuk bikin event yang lebih gede, mmm semacam D.I.Y (Do It Yourself) fest gitu lah, seengaknya untuk memperkenalkan etos kerja D.I.Y/indie ke segmen yang lebih luas. Nggak cuman sekedar pameran, tapi mungkin ada workshop atau diskusinya juga. Oiya, kalo menurut saya sih etos kerja D.I.Y/indie itu nggak cuman ada di zine publishing aja, tapi juga bisa berupa karya-karya lain, seperti misalnya film, musik, event organizing, atau bahkan operating system/software komputer (semacam software-software freeware yang open source, that’s D.I.Y!). Seenggaknya dengan adanya acara itu nantinya bisa ngebuka mata sebagian besar kalangan yang udah punya pendapat kalo term indie itu sebatas skinny jeans, baju distro, sok nyeni, sok freak, dan The Upstairs.

Adya – 2:40 A.M with 22% soberity. Muah Muah! Love you all 😉

Read Full Post »

Thanks God!

———————————–curhat disini—————————————–

Makasih Tuhan!

atas  segala kegagalan yang aku alami

atas segala kekecewaan yang aku alami

atas segala sakit hati yang aku alami

atas segala cobaan yang Kau berikan

atas segala macam teman “palsu” yang kau berikan

Tanpa itu semua aku akan tetap berjalan statis, tak ada perubahan.

Aku akan tetap menjadi aku yang dulu.

Aku yang begini dan begitu (tauk dah…;p)

and here I am, a new me 😉

I feel waaaay much better!

Love You God! muahh

———————————-curhat selesai—————————————–

Read Full Post »